Ummi Anak Tiga Yang Ada Cuma Dua

Kisah Setahun Dulu...

"Allah.... Terngiang-ngiang lagi di telinga ayat dia.."
"Dua?"....Hehehh..
Ada bunyi tawa halus sambil dia menyandar pada kerusi..."
"Baik tak payah beranak" . Dia menyambung lagi sambil  melemparkan senyuman tanpa rasa bersalah.. Senyumannya sangat sinis dipenglihatan saya.. Mungkin kerana hati yang baru dirobek sebentar tadi menjadikan pandangan mata saya juga berprasangka.
Kata-katanya saya balas dengan senyuman... Orang tidak tahu disebalik senyuman ini mengalir air mata,,jatuhnya jauhhhhhhh ke lubuk hati yang dalam... Sekurang-kurangnya dapat sorokkan rasa hati yang baru tercalar.

"Baik takpayah beranak......" Ah...Terdengar-dengar lagi....
Macam hina pula bila ada anak sedikit...hingga keluar ayat begitu...
Saya mengerling pada cermin tingkap yang ada dihadapan... Ternampak raut wajah sendiri yang memerah menahan rasa.
Sabarlah , mungkin Allah nak uji hati kita...Mungkin juga Allah nak didik hati kita... Maka kekadang DIA temukan dengan orang begini... Tak mengapalah... mungkin dia sendiri tidak bermaksud begitu pun agaknya..pujuk saya pada wajah di dalam cermin itu... Kita redho kan aje atas kata-kata dia tu. Mudah-mudahan Allah redho atas kesabaran kita.

Tuan-puan..,siapa yang kita mahu kondem sebenarnya...
Ada anak satu... anak dua... anak enam... anak sepuluh... hatta tidak punya anak sekalipun, bukan kita menentukan,, bukan langsung urusan kita..
Kita tidak tahu, apa peristiwa disebalik 'cuma anak dua' yang terpaksa dia lalui... kita tidak tahu bagaimana dia bangkit dari 'kesakitan', berusaha memujuk hati, bertarung dengan perasaan saat diri diuji untuk punya dua anak.... atau, kita tidak tahu betapa gigihnya sahabat-sahabat yang belum direzekikan berdoa sesungguh hati, berusaha tanpa jemu untuk punya zuriat seperti orang lain.
Jangan rosakkan hati sahabat-sahabat,saudara-saudara kita dengan ayat 'gurauan' yang tidak kena tempat itu....
Sebaik apa pun kita dengan mereka, seakrab mana pun mereka dengan kita, bukan itu ayat yang selayaknya keluar dari mulut seorang kawan atau seorang yang bergelar saudara.. Apatah lagi yang berjumpa hanya 5 tahun sekali... Jangan dirosakkan  pertemuan itu dengan kata-kata yang tidak sepatutnya. Peka lah dengan perasaan orang lain. Rasa kita tidak sama...

Apa, susah benarkah kita nak mengucapkan perkataan yang baik-baik..
"Alhamdulillah...mudah-mudahan anak yang seorang ni la yang dapat membahagiakan mak ayahnya..'
"Tak mengapa... kadang-kadang rezeki tu sengaja Allah lewatkan sebab dia nak bagi yang terbaik...yang penting kita sabar dan tak pernah putus asa.'

Eh...susah sangat ke nak ucap yang bak-baik macam tu... Syukurlah jika kita dikurniakan anak ramai. Didiklah sebaik-baiknya anak yang diamanahkan .. supaya anak-anak itu tidak menjadi ujian kepada kita nanti. Rezeki dan ujian setiap orang itu tidak sama...

Apa...? Ingat nak  anak ni semudah makan kacang Cap Ibu Jari,,,? RAlit-ralit tengok awan tak sedar dah sepuluh biji habis dikunyah... 😂
Sambil-sambil melepas hajat...tak perasan berjaya memetik jari hingga 100 kali.. 😂
Kita tidak tahu yang menerima kata-kata kita itu mungkin seorang yan memedam rasa.. Berhari-hari cuba menghadam kata-kata kita bersendirian.
Sahabat....
Ingatan saya..berhati-hatilah ketika berkata-kata. Kita tidak tahu apa yang keluar dari rekahan bibir kita itu mungkin mengambil masa berhari-hari...berminggu-minggu...berbulan-bulan atau bertahun untuk dilupakan.
Semoga Allah melindungi lidah kita dari melukai

Sekian cerpen ummi anak tiga...


Sapa kata ummi anak sikit... Tak percaya...?Tengok ni ...😂

Ulasan

joemill00077711 berkata…
WONDERFUL Post.thanks for share..extra wait .. … casino games

Catatan popular daripada blog ini

BuKaN SeMua GaMBaR PeRLu KiTe uPLoaD/ LiKe/ SHaRe/ KoMeN ... sama2 kita fikir.

Kenali Kuih Tradisional Kita

Info untuk Wanita: Fibroid dan Cyst

TIDAK TAHU BACA AL-QURAN, TAPI KUBURNYA BERCAHAYA MENJULANG LANGIT.

Biar Gambar Berbicara [2]..SYRIA..

Merah Bak Delima....Banyaknya Khasiat Dia..

Mana Satu Gaya Tidur Pilihan Awak...